Demi meningkatkan mutu dan pengembangan kampus, Universitas Pandanaran (Unpand) bersama Yayasan Abdi Masyarakat kemarin melakukan studi banding ke Nanyang Technological University (NTU) Singapura. Alasan ke luar negeri, karena NTU salah satu kampus terbaik kelas dunia ranking sebelas.

“Memang benar, kita ingin belajar dari sejarah suksesnya NTU Singapura dan kampus tersebut menjadikan inspirasi kita untuk maju. Perlunya belajar mutu, kita juga ingin melaksanakan aturan Permen Kemenristek Dikti No 100/2016,” jelas Rekor Unpand Ir Djoko Saryono MSc usai tiba dari Singapura, Rabu (13/9) kemarin.

Dalam kunjungan tersebut Unpand disambut baik Prof Er Meng Hwa selaku Vice President Internasional Affairs NTU dan Daryl Gomes Manager Office of Internasional Affairs. Unpand hadir bersama Ketua Yayasan Abdi Masyarakat Unpand Harini Krisniati MM serta jajarannya juga diajak keliling fakultas di NTU melihat kemajuan fakultasnya.

Djoko menambahkan, untuk pengembangan kampus pihak Unpand siap meningkatkan kualitas, peningkatan relevansi prodi terhadap dinamika pasar, peningkatan akses ke pemerintah dan swasta,peningkatan daya saing dan tata kelola. “Itu semua memang arahan Menristek Dikti,” jelasnya.

Djoko menegaskan, berdasarkan informasi dari pihak NTU bahkan kesuksesannya maju pesat karena gencar menggandeng pemerintahan dan industri besar  sebagai dana utama. “Pihak NTU juga menyambut baik dukungan dari Unpand untuk bisa belajar di kampusnya,” ujar Djoko menirukan apa yang disampaikan Prof Er Meng Hwa.

sumber : jatengpos.co.id

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

eskişehir escort konya escort Anal Porno seks hikaye malatya escort